19.10.13

Jarak dan masa

Sisa hujan semalam masih ada. Lembab. Jia masih dalam selimut putih. 

Kosong pandangnya. 
Kosong. 

Nafas di hela, berat. 


Jia buang pandangannya jauh. Sejauh yang mungkin. Selari dengan horizon dunia. 

Makin tebal rasa di hati. 
Masa ini, Jia meratap kehadiran seseorang. Memanggil namanya. 

Tapi yang hanya di dengar, titisan saki baki air hujan semalam. 

Tak ada suara yang meratap memanggil hanya pandangan kosong yang matanya sarat dengan air mata.

Mungkin tak ada yang tahu, dia terlalu sepi. Terlalu terkunci bibirnya. Tapi.. Tiap pandangan dan matanya punya banyak kata-kata. 

Pandangan jauh tadi sekarang dah dekat. Dah ke alam nyata. 

Dah tahu masa sekarang apa
Dah tahu jarak sekarang apa

Tapi bibir masih terkunci
Masih setia pegang kata-kata
Masih ada yang tak tahu

Masih ada yang menunggu
Masih ada yang menunggu