14.5.13

takut (sudah-sudahlah)

terkadang
aku sendiri yg penat
mencanang--
sakit itu, sakit ini
aku sendiri yg lelah
menkasihankan dirisendiri
meletakbawahkan semangat diri

mana taknya,
tak ada hari yang sakit tak datang
datangnya bukan sekejap
bukan biasa biasa saja sakitnya.

ada satu masa--
bilamana aku rasa--
sudahlah
berhentilah
cukuplah sampai sini

tapi datang satu pasang
sayap pari-pari.
rangkul aku
selimut aku
lindung aku
pari-pari berdehem
dan berkata
"jangan jatuh, aku sudah ada denganmu"

aku--
masih lagi degil--
bongkak--
tak yakin
lalu bertanya, ringkas,
"betul?"

dengan pantas,
sayap pari-pari di lebarkan,
lembut betul bulunya,
di eratkan lagi rangkulnya--
sambil mencari bahagian badanku yang terdedah kepada durjana celaka

aku
sudah
percaya
sekarang
jadi--
aku sudah tidak takut--
lagi