26.6.12

Juli,

Aku sering mimpi-mimpi pasal sorang gadis nama Juli. Setiap malam lah. Ada saja kata-kata puitis yang Juli taburkan untuk aku. Apa tujuannya eh?

Nama aku, Okto. Seorang pemusik. Alunan lagu itu makan aku hari-hari. Aku mahu seorang gadis untuk lengkapkan hati aku ni. Lopong sebelah. Perlukan teman. Tapi perempuan sekarang... Semuanya sombong. Tak nak kawan dengan aku sebab aku hanya pemusik. Jijik agaknya aku ni.

Satu malam, aku rasa sunyi bangat. Sejuk malam mula gigit-gigit tulang-belulang aku. Aduh! Sakitlah! Lalu aku mainkan sebuah lagu yang aku cipta lama dulu. Aku cipta untuk redakan hati yang lopong ini.

Tali gitar aku petik satu persatu ikut irama yang di susun. Oh, aku ni kesunyian agaknya. Tak punya teman untuk belai rambutku, tak punya pemaisuri untuk ku tahtakan di hatiku. Tak punya apa-apa, yang ada seekor kucing parsi kaler perang. Itu je betina yang aku punya sekarang dekat dunia.

Kaki aku luruskan, silangkan lalu ku tenung ibu jari ku. Ibu jari kanan ada ibu jari kiri. "Tuhan ciptakan makhluknya berpasangan". Aku dengar bisik malaikat barangkali.

"Hmmmm" satu keluhan berat aku lepaskan.

Malam ni aku datang lagi 
Usah risau usah gusar
Aku ada menemani kamu
Jantung ini, jantung mu
Roh ini, roh mu

Terus aku terjaga dari tidur! Mimpi lagi! Cis! Juli datang lagi padaku!

"Jangan siksa jiwa aku, Juli" Cukuplah. Kau hanya mimpi dan mimpi itu mainan tidur manusia. Ilusi semata-mata. Ahh!

Aku tolak jauh-jauh. Mana mungkin mimpi jadi kenyataan, bukan? Juli. Juli kacau jiwa aku. Kacau roh aku. Kacau segalanya. Juli buat aku tangkap rama-rama dalam mimpi. Juli buat aku senyum pagi-pagi. Juli buat aku rasa, "Bestnya hari Isnin!" Juli bikin aku penasaran!



Semuanya kerna Juli