23.1.11

Ghaib di Mata , Nyata di Hati

harusnya seperti apa?
bila dia padam satu-satu celaka,
kau masih disana, tegar durjanakan kembali semuanya.

harusnya bagaimana?
untuk dia senyum seperti biasa,
kalau kau pula berdansa senang bila susahnya dia yang rasa.

harusnya apa lagi?
untuk dia tidur lena,
untuk dia senyum gembira,
untuk dia bermega bahagia,
dan untuk dia rasa manisnya asmara,
bila kau masih jadikan dia ini si pemuram durja.

sebab kau,
darjah homosapiens dia sudah abnormal,
bukan atassebabmemandangdengar dia lagi.
bukan sudah. kosong semua. segala.

- kau wahai pelupa diri, ingatlah ada orang di sini yang sentiasa teguh dengan kau. pulang pada dia tolong. aku tak tegar tengok bunga daisy aku ini layu dek airnya bukanpupus tapi terlupasalurmana.