22.12.10

Lemon Vodka ,

Kita main lari-lari atas Bukit Jingga satu hari. Botol-botol todi berselerak sini sana. Macam bunga atas rumput. Macam tu lah botol-botol todi atas bukit tu. Hanya ada Mika dan Aris. Mika lelaki yang mencintai, Aris perempuan yang di cintai. 

" sudah dua malam kita di atas ni "
" ya. kita saja. "
" kau suka ? "
" ada kau, aku tak pernah nampak kosong. "

Ari senyum. Dunia luar tak akan tahu apa yang mereka alami sekarang dan alam luar tak akan tahu yang ada satu puncak di sini yang nampak seperti satu rumah agam. Tak. Itu hanya khalayan mereka.

" kau mahu pergi dalam syurga dengan aku ? "

Masa tu langit dah gelap. Tiba-tiba, Aris nampak meteor jatuh. Segera matanya tutup. Tangan Mika di bawa dekat dengan jantungnya sambil bibir kecil itu terkumat-kamit. Macam sedang berdoa. Mika terpegun dan soalannya lesap dalam saat itu.

" apa yang kau doa ? "
" supaya kau dan aku pergi syurga, sayang "

malam ini, tak seperti malam malam lalu. tak sama jugak dengan malam semalam. Malam ini lagi spesyel. Ada meteor. Ada Aris. Ada doa. dan ada syurga.