12.6.10

HIDUP DGN SAYA SAHAJA YA.

tangan aku di usap-usap lembut. aku biar kan sahaja. senang di buat begitu. aku nampak raut wajahnya tenang. setenang langit malam. satu ciuman hinggap di pipi aku.

"muaah. i sayang u"
"i sayang u sangat"

aku senyum. oh bahagianya aku di samping sang lelaki ini. aku usap pipi nya lembut. aku tenung wajahnya. aku tatap matanya dalam-dalam. mencari keikhlasan di situ. bukan aku tak percaya, tapi aku suka buat begitu. senang rasa hati.

"sayang, incase i pergi, u jaga diri ye. and, remember my heart will never stop pounding for you. and, and this love.... is only for you."

dia bangun dari baringnya. bersila, mengadap aku sambil riak yang lain dari tadi. tadi romantis, sekarang risau.

"i cakap incase lah bie"

"nooooo. dontchu eva say like that after this sayang"

menangis jiwa aku dengar. tapi segaris senyuman aku hadiahkan untuk dia. ya, dia nyawa aku. buat aku hidup dlm kehidupan yang penuh onak. aku tilik wajahnya lagi. kali ini dengan teliti.

bersih wajahnya. tak ada janggut sebab aku tak minat. mata itu yang buat aku hilang arah. keningnya cantik terias. bibir itu bisa gentarkan nafsu aku. semuanya kelihatan sempurna. ya, kau sempurna wahai suami.

"bie, i heart you. from the begining until my last time"

"heyyy, i heart you more darling. please stay with me all the time"

"ofkos bie. im here kannn" dengan gaya manja. aku tahu dia suka aku bermanja dengannya.

"come.." ditariknya aku lembut. di bawanya aku ke dalam dakapannya. enak rasanya.

aku tak tipu, hangat badannya buat aku luluh. bagaimana suatu hari nanti badan ini aku tinggalkan. adakah badan ini akan bertemu dgn badan lain. ah, jauhnya aku fikir.

"sayang. promise me yang u tak akan tinggal i. promise me yang u akan jadi permaisuri i sampai maut i datang. promise me yang u akan jaga i sampai hari tua. promise me sayang.."

lembut bisikannya. tajam matanya tenung aku. gaya pinta aku ikat janji sekuat yang mungkin. aku ketatkan lagi pelukkan tadi. diam sebentar.

"sayangg.." sapa nya romantis.

"yes bie. i janji. janji i ni janji seorang isteri kepada suami. janji i ni i tanam sampai akhir hayat i. i janji sayang."

sambil membuat crossing heart pada hatinya. satu ciuman mesra aku lekatkan pada dada nya. oh, dia lah Adam ku. satu kucupan syahdu di forehead aku. nyamannya. nafas kau adalah nafas aku.

"Kau panjangkan lah hubungan kami ini. sirami lah rumahtangga ini kebahagian. jauhkanlah kami dari sengketa. Amin.."

doa aku untuk kami. lalu, bahtera pun belayar pergi.