26.6.10

ANJING ITU BUSUK.

aku bakar sigar. merokok. aku pandang langit malam. takda cahaya bintang lah. mana pergi mereka yg selalu teman aku kala aku jatuh? mana mereka? merajuk kah mereka dgn aku? aku teguk liquor sekali dua. merokok lagi.

malam ni aku sorang lagi. amati malam gelap tanpa lampu bintang. kenapa aku selalu sorang? kenapa hati aku selalu kena kencing? kenapa kau selalu layan aku macam setan? lahanat lah kau. kau ingat aku ni bitch ke? yg boley kau panggil, lepas tu kau jilat, kau ludah tepi gaung. no way!

liquor aku teguk lagi. banyak, sampai meleleh dari mulut aku, penuh. terhuyung-hayang di buatnya. aku dah masuk alam aku sendiri. aku gelak puas-puas. biar dunia sana dengar merana aku. aku bakar sigar lagi. untuk kali ke 6nya, aku batuk kecil. lantak lah, mati lagi senang.

mabuk itu tempat aku clubbing. merokok itu arak aku. aku bahagia macam gini. orang lain, blah. kau orang memang sial. tak pernah faham aku. tak pernah nak bagi aku sedikit rasa bahagia. kenapa?

menitis air mata gadis. menitis lagi deras. sambil itu, aku ketawa syaitan. aku juga bodoh. boleh percaya kata-kata manisanjing lelaki sana. fuck! aku tempik pada dada langit. arggghhhh!

akibat terlalu mabuk, aku terjatuh atas permaidani bumi. aku baring. sedut sigar lagi. botol liquor aku masih dalam tangan. mata aku pejam. tarik nafas dalam-dalam. aku menangis seorang. meratapi lelaki yang bangsat. shit.

4:42AM , 26June